"Brur, Belum Potong Rambut?"

PKSFoto/Donny

"Brur kapan potong rambut?" ini yang ditanyakan Presiden PKS Kang Ahmad Syaikhu saat melihat anak buahnya, Kabid Humas PKS Cing Ahmad Mabruri yang makin gondrong aje rambutnya pas mau pembukaan rakernas daring, Senin 1 Maret 2021


Kenapa dia makin gondrong aje yak? 


5 Februari lalu, Cing  Mabruri menulis seperti ini..


GONDRONG ESTETIK. 

GONDRONG PANDEMIK. 

DAN GONDRONG POLITIK. 


Banyak orang yang nanya lo kenapa gondrong sekarang Brur? Takut ke tukang cukur lo? 


Hehe. 


Sejak Maret tahun belum cukur rambut. Berarti sudah hampir setahun. Lalu apa motivasi utama bergondrong ria? 


Sejak sekolah gak pernah gondrong. Anak tentara selalu rambutnya cepak. Babe dulu potongan rambutnya keriting durian. Alias papas pendek sampe rambut jegrig. Anaknya ya mirip mirip lah potongan rambutnya. 


Baru kali ini gue gondrong. Awalnya memang males ke tukang cukur gegara pandemik covid-19 melanda. Tapi lama kelamaan bukan itu pokok masalahnya. Kalau cuman takut terpapar virus sih ke tukang cukur belom seberapa horor. Gue ke Jakarta udah naik KRL pulang pergi. Naik ojek online udah gak itungan. Rapat berjam jam di kantor partai. Ngopi ngopi juga sering ama temen. 


Setelah merenung abis Jumatan , bisa disimpulkan ada 3 golongan gondrong. 


Pertama, gondrong estetik. Ini orang laki yang gondrong biar keliatan gaya. Biar keren dan macho. Dia gondrong bagian dari style dan citra diri. Bon Jovi ya gondrong lah. Kalau gak gondrong bukan anak metal


Kedua, gondrong pandemik. Ini orang yang paranoid dengan virus COVID-19. Gak mau ke tukang cukur. Prinsipnya, biar gondrong asal selamat. 


Ketiga, gondrong politik. Nah ini aliran baru dalam dunia pergondrongan. 

Ada motif politik yang menjadi sebab kenapa dia gondrong. Semacam protes atas situasi ipoleksosbud yang makin memprihatinkan. 


Kawan saya di partai bang Mardani Ali Sera pernah bikin gerakan politik dengan tagar #2019GantiPresiden . 

Mulai kampanye sejak 2018. Dibikin lagunya dan segala macamnya. Heboh lah pokoknya. 


Waktu backpakeran ke Turki sengaja dari Indonesia kita bawa banner 2019 Ganti Presiden. Poto bareng di depan Haga Sopia. Di upload di IG sama twitter. Trus rame netijen bilang hoax. Poto editan. Dll Haha... 


Dan kita tahu akhir gerakan #2019gantipresiden itu gagal. Bukan hanya gagal. Tapi capres yang kalah bersaing sekarang nasibnya... 


Ya gitu deh. πŸ˜„


Kemarin waktu di pemakaman ibu, kakak ipar yang baru tahu gue gondrong nanya. Kenapa gondrong Brur? 


Gue jawab: nunggu presiden RI ganti baru ntar cukur. 


Masih lama dong 4 tahun lagi?


Ya belum tentu juga. Jadwalnya sik 2024 emang baru ganti. Tapi kalau kemudian ada wacana boleh 3 kali jabatan atau seumur idup jadi presiden kan bisa aja. Bakalan panjang rambut sedengkul lo Brur kalo seumur hidup πŸ˜‚


Ya bisa lah orang dia yang punya kuasa. DPR, MPR kan mayoritas dikuasain dia. Aturan kan bisa diubah asal mayoritas parlemen sepakat. UUD aja bisa diubah kok apalagi UU pemilu atau pilkada. Yang penting waktu voting menang. 


Tapi. Kalau Allah punya mau kapanpun presiden bisa gantiganti sih. 


Kulillahumma malikul mulki tu'til mulka man tasya wa tanziul mulka mimman tasya'


Jadi setiap saat bisa ganti. Bisa tahun ini ganti, bisa tahun depan atau tahun depannya lagi. Atau sesuai jadwal 2024 karena memang sudah 2 periode.

Atau ya tadi itu  bisa 3 periode atau seumur idup. 


Sebagai orang politik dan individu yang prihatin dengan kondisi sekarang gue mau gondrong terus sampe presiden ganti. 


Terus programnya apa Brur? 


Ya kagak ada. Paling browsing online cari shampo murah. Yang bisa bikin rambut hitam kagak rontok. Sukur sukur bisa nutupin uban biar gak ketara bener kalau udah punya cucu. πŸ˜…


Ngeshare poto poto rambut gondrong bareng temen di medsos. Dan kegiatan lain yang sifatnya ringan tapi pasti. 


Jadi buat siapapun yang mau ikutan gondrong politik. Yuk ah kita berbagi tips supaya rambut gondrong kita tetap sehat. Cara keramas yang bener gimana? Mesti berapa hari sekali? 


Yang rambutnya gondrong bolelah share potonya di komen. Ditunggu yak! πŸ˜†



#salamgondrong

Posting Komentar

0 Komentar