Header Ads

Teguran Yang 'Cantik'



Dua tahun lalu, pertama kali ke Istiqlal untuk shalat Idul Adha. Karena sudah pada tahu pasti akan selalu banyak jamaah shalat ied di Istiqlal, maka kami dan teman² pun berangkat ke Istiqlal pada malam 10 Dzulhijjah-nya agar bisa dapat shaf yg agak depan, sekalian i'tikaf.

Karena i'tikaf, maka kami tentu membawa tas yg berisi pakaian ganti untuk shalat ied esok hari. Nah, baju ganti inilah yg akan jadi bahasan di tulisan kali ini.

Alkisah... Sebelum berangkat gw dilema, bawa baju koko putih buat baju gantu esok hari apa engga? Timbangannya, tentu afdalnya bawa koko putih yg 'masih bersih' itu buat ied esok, tapi ngerbesihin baju putih kan kadang 'ribet', apalagi kalau kena noda. Sedang baju yg gw pake, kokonya masih 'lumayan bersih' meski sudah kepake sejak kemarin. Alhasil, gw yg memegang teguh prinsip berpakaian anak kost “Pantang dicuci sebelum berbau (busuk)” akhirnya memilih pakai koko yg bersaku tempel dua di bagian bawah depan yg saat itu gw pake.

Loncat ke esok hari, di hari ied. Sebakda shalat, setelah ikut teman foto² di ruang utama masjid sambil nunggu teman² yg lagi temu kangen sama teman alumni sekolahnya yg dulu, akhirnya kami keluar dengan menerobos keramaian jama'ah.

Setelah keluar dan memakai sendal, kami sekali lagi saling tunggu, takut ada yg masih ketinggalan. Sambil nunggu, gw yg pilek ngambil tisu yg ada di-tas gw. Ngambil beberapa buat ditaruh di dua saku tempel; ersiapan pileknya.  Saku tempel yg sebelah kiri sendiri sudah ada penghuninya, hp sama dompet.

Dua puluh meteran dari pintu al-fattah, ada yg ngeliat gw megang tisu dan kemudian kemudian minta. Gw bilang, “Bentar”, sambil ngelap ingus.

Sepuluh meter jalan, karena tisu gw di dalam tas, maka tasnya gw pindahin ke depan badan gw. Gw buka, nyari tempat tisunya, ambil beberapa buat temen dan gw sendiri. Gw panggil temen yg tadi, gw kasih, terus mindahin tas ke punggung lagi.

Setelah itu.. gw ngocek saku, nyari hp. Eh, kok g ada? Hilang? Tapi kok dompetnya masih ada? Gw akhirnya berusaha mastiin, ini hp hilang beneran apa engga? Gw cek semua saku dan juga  tas. Dua-tiga kaki gw cek. G ada.. Fix nih, hilang. Kena copet pas ngambil tisu?

Gw diem tuh awalnya, g cerita ke siapapun. Tapi karena saat nunggu pesanan di warung depan pintu keluar denger ada yg kecopetan dompetnya dengan isi yg lumayan.. akhirnya gw sabarin dengan bilang, “Sabar ya, gw jg kecopetan kok.”

*
Beberapa saat setelah memastikan itu hp kecopetan, gw langsung senyum², merasa ini sebuah 'teguran', efek kurang adab; g make pakaian bersih buat shalat ied. Gw juga kepikiran, akhirnya ini hp yg pernah hilang karena jatuh akhirnya hilang beneran. Kalau belum tiba waktunya, sesuatu yg kita kira sudah bukan milik kita, bakal balik lagi, sedang kalau memang sudah saatnya, dipertahanin, diperhatiin kayak apapun, ya bakal hilang juga.

Di sini gw juga disabarin dengan dua buah quote dari dua orang tokoh.

Pertama, dari Ust. Azhar Idrus, da'i Malaysia, “Bila Allah swt ambil sesuatu dari genggamanmu, itu hanya karena Allah ingin buka tanganmu dengan sesuatu yg lebih baik dari-Nya.”

Yang kedua, quote dari Syaikh Shalih al-Maghamisy, Ulama Saudi, Imam Masjid Quba, “Semua yg Allah swt ambil dari dirimu 'kan ada gantinya, kecuali jika engkau kehilangan Islam (maka tak akan ada gantinya).”

Jadi kehilangan gw karena apa? Kurang adab? 😣😞 Wallahu a'lam.

”ربّي إن رأيتني أبتعد عنك فردني إليك ردّا جميلاً“

“Duhai Rabbi.. jikalau Engkau melihat kami menjauh dari dari-Mu, maka kembalikanlah diri kami kepada-Mu dengan pengembalian yg cantik-lembut.”

📝@Aziz_Muhaimin
📆8 Dzulhijjah 1438 H

No comments:

Powered by Blogger.